Mengenal Kataib Hizbullah, Proksi Iran yang Diklaim Bunuh Tentara AS

Mengenal Kataib Hizbullah, Proksi Iran yang Diklaim Bunuh Tentara AS

Ilustrasi bendera Iran dan Amerika Serikat (File/REUTERS)

Amerika Serikat (AS) yakin serangan yang menewaskan tiga tentara negaranya di perbatasan Yordania-Suriah dilakukan oleh milisi Irak yang didukung Iran, yakni Kataib Hizbullah.

AS dan Iran pun di ambang perang terbuka atas kejadian tersebut.

Lalu siapa Kataib Hizbullah? Berikut fakta-faktanya, seperti dikutip dari Reuters pada Selasa (30/1/2024).

Kataib Hizbullah didirikan setelah invasi pimpinan AS ke Irak pada tahun 2003. Kelompok ini adalah salah satu faksi bersenjata elit Irak yang paling dekat dengan Iran.

Ini adalah faksi https://rtpkas138.click/ bersenjata paling kuat dalam Perlawanan Islam di Irak dan menjadi sebuah kelompok payung kelompok bersenjata garis keras Syiah yang telah melakukan lebih dari 150 serangan terhadap pasukan AS sejak perang Gaza dimulai.

Setelah didirikan, kelompok ini dengan cepat mengembangkan reputasi atas serangan mematikan terhadap sasaran militer dan diplomatik pada tahun 2000-an, dengan menggunakan campuran serangan penembak jitu, roket dan mortir serta bom pinggir jalan. Namun mereka tidak secara terbuka mengkonfirmasi atau menyangkal keterlibatannya.

AS pun menetapkannya sebagai organisasi teroris pada 2009.

Kelompok ini dipimpin oleh Abu Mahdi al-Muhandis yang berkewarganegaraan ganda Irak-Iran hingga ia terbunuh dalam serangan pesawat tak berawak AS pada tahun 2020, bersama dengan komandan Pasukan Quds Iran Qassem Soleimani di bandara internasional Baghdad.

Kelompok ini mempunyai ideologi Syiah yang memandang perbatasan antara Irak, Suriah dan Lebanon sebagai konstruksi Barat. Mereka memandang pasukan AS di Irak sebagai penjajah asing dan menyerukan pengusiran paksa mereka.

Kelompok ini berperang bersama milisi Syiah lainnya melawan sebagian besar pemberontak Sunni selama perang saudara di Suriah dan terus beroperasi di Suriah sejak saat itu.

Sebagai sebuah kelompok bayangan tanpa struktur kepemimpinan yang diumumkan, Kataib Hizbullah memiliki ribuan pejuang dan gudang senjata drone, roket, dan rudal balistik jarak pendek.

AS telah menyerang posisi, pangkalan, dan pusat pelatihan serta logistik Kataib Hizbullah beberapa kali selama bertahun-tahun.

Pada 24 Januari, kelompok ini menyerang beberapa sasaran di markas Kataib Hizbullah di Jurf Al-Sakhar sekitar 50 kilometer selatan Baghdad sebagai pembalasan atas serangan pesawat tak berawak dan rudal.

Mereka membentuk beberapa batalyon di Pasukan Mobilisasi Populer (PMF) Irak, sebuah kelompok faksi bersenjata yang awalnya dibentuk untuk melawan ISIS pada tahun 2014 yang kemudian diakui sebagai pasukan keamanan resmi.

Para pejuang menerima gaji negara dan anggota Kataib Hizbullah, termasuk beberapa yang ditetapkan sebagai teroris oleh AS, memegang posisi senior di PMF.

Meskipun secara teknis mereka berada di bawah komando Perdana Menteri Irak sebagai bagian dari PMF, kelompok ini sering beroperasi di luar rantai komando dan menentang pernyataan pemerintah yang menyerukan diakhirinya serangan terhadap pasukan AS.

Meski tidak secara terbuka mengkonfirmasi atau menyangkal kaitan tersebut, kelompok ini secara luas diketahui telah membentuk partai politik untuk pertama kalinya pada pemilu tahun 2021, dan memenangkan beberapa kursi di parlemen.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*