Jalur Laut Merah Makin Mencekam, Pengusaha Dunia Kompak Teriak

Jalur Laut Merah Makin Mencekam, Pengusaha Dunia Kompak Teriak

Asap mengepul dari Marlin Luanda, kapal dagang, setelah kapal tersebut dihantam oleh rudal anti-kapal Houthi, di lokasi yang disebutkan sebagai Teluk Aden, dalam gambar selebaran yang dirilis 27 Januari 2024. (@indiannavy via X/Handout via REUTERS)

Lusinan organisasi perdagangan global telah mengirimkan surat terbuka kepada pemerintah dunia untuk mendesak dukungan yang lebih luas terhadap keamanan maritim Laut Merah seiring dengan berlanjutnya serangan Houthi terhadap kapal dagang.

Sekitar 30% perdagangan global melewati Terusan Suez dan pengalihan arus di sekitar Tanjung Harapan, yang total kargonya mencapai US$80 miliar hingga saat ini, menambah waktu perjalanan dua hingga tiga minggu, serta biaya bahan bakar dan tenaga kerja.

Peran Angkatan Laut https://kas138.com/ AS dalam membantu melindungi kapal-kapal berbendera asing mendapat pengawasan ketat dari Kongres pada saat negara-negara lain, seperti Perancis, memprioritaskan perlindungan kapal-kapal yang berlayar di bawah bendera mereka.

Asosiasi perdagangan yang mewakili sektor-sektor perekonomian global telah ikut serta dalam surat terbuka yang mendesak lebih banyak negara di seluruh dunia untuk bergabung dalam upaya keamanan maritim Laut Merah.

Surat tersebut, yang diperoleh secara eksklusif oleh CNBC, ditandatangani oleh banyak kelompok perdagangan terkemuka di AS, termasuk American Apparel and Footwear Association dan National Retail Federation.

Saat ini, Operation Prosperity Guardian yang dipimpin AS sebagai upaya pertahanan militer utama yang melindungi kapal dagang yang diserang kelompok Houthi di Laut Merah. Inisiatif keamanan multinasional ini memiliki setidaknya 23 negara peserta hingga saat ini, namun surat terbuka tersebut menyerukan lebih banyak negara untuk berperan dalam melindungi pelayaran.

“Sebagai perwakilan organisasi yang anggotanya bergantung pada rute pelayaran laut yang aman dan terjamin, kami segera menyerukan kepada negara-negara untuk bergabung, mendukung, atau menyelaraskan diri dengan misi untuk mendukung perdagangan maritim yang aman dan terjamin di Laut Merah,” isi surat tersebut.

Surat dari kelompok perdagangan tersebut muncul pada saat pengawasan terhadap upaya militer di Laut Merah meningkat di negara-negara yang telah mengambil peran utama, termasuk Amerika Serikat.

Para senator di Komite Hubungan Luar Negeri, serta perwakilan DPR AS, baru-baru ini mempertanyakan otorisasi sepihak pemerintahan Biden atas tindakan Angkatan Laut di Laut Merah yang dapat mengatasnamakan kapal berbendera asing.

Perancis merupakan salah satu negara yang baru-baru ini menghadapi tekanan politik dan melakukan perubahan untuk memprioritaskan perlindungan kapal berbendera domestik. Kekhawatiran politik di AS meningkat minggu lalu setelah kematian lima prajurit AS yang bertugas di wilayah tersebut.

“Rute alternatif (Tanjung Harapan) ini menjadi lebih menantang selama bulan-bulan musim dingin di Belahan Bumi Selatan,” kata Matthijs Crietee, sekretaris jenderal Federasi Pakaian Internasional, dalam sebuah pernyataan yang menyertai dikeluarkannya surat tersebut.

Menurut kelompok perdagangan tersebut, jalur pelayaran di belahan dunia lain dari Laut Merah “mulai terkena dampak buruk,” dengan masalah biaya dan kapasitas yang “tak terhitung.”

Tarif angkutan barang memang meningkat tajam di tengah serangan Houthi dan sebagian besar angkutan laut utama telah dialihkan ke Tanjung Harapan, namun ada tanda-tanda baru-baru ini bahwa inflasi pengiriman barang secara tiba-tiba mungkin telah mencapai puncaknya.

Para CEO pelayaran mencatat bahwa industri ini sedang menghadapi kelebihan kapasitas kapal yang disebabkan oleh lonjakan Covid, dan perekonomian sektor ini tetap menjadi tantangan di tengah gangguan di Laut Merah.

Surat itu juga merujuk pada kekeringan di Terusan Panama, yang menghambat pengiriman barang-barang Asia ke Pantai Timur AS.

Pengalihan perhatian di Laut Merah, kata surat itu, adalah “masalah global yang memerlukan partisipasi dan dukungan semua negara yang bergantung pada perdagangan global.”

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*